Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Cara Mendapatkan Bidikan Foto yang Sempurna melalui Fotografi Digital

Hari-hari ketika fotografer harus mengambil beberapa gambar dan mengembangkannya untuk melihat apakah mereka memiliki gambar yang bagus atau sempurna sudah berakhir. Beberapa fotografer dari bentuk seni ini menyebut teknik ini "coba-coba".

Saat ini, banyak fotografer telah memutuskan untuk beralih dari fokus otomatis biasa ke model SLR lama ke model digital. Dengan kamera DSLR, Anda dapat dengan mudah menghapus gambar non-standar, memberi Anda lebih banyak waktu untuk fokus mengambil foto yang bagus.

Refleks lensa tunggal adalah singkatan dari refleks lensa tunggal. Namanya berarti penggunaan lensa dan cermin. Cermin memantulkan cahaya yang masuk ke lensa ke jendela bidik. Oleh karena itu, fotografer dapat memperkirakan seperti apa gambar itu ketika dikembangkan. Selain itu, kamera SLR menggunakan lensa individual yang dapat diganti sesuai dengan resolusi yang dibutuhkan. Oleh karena itu, Anda dapat menggunakan kamera ini untuk mengambil gambar dengan kedalaman yang berbeda.

Demikian pula kamera DSLR atau DSLR menggunakan lensa dan cermin. Namun, kamera DSLR menggunakan chip sensor optik dan memori digital sebagai pengganti film untuk merekam gambar. Dengan kata lain, kamera DSLR adalah versi komputerisasi dari kamera SLR tradisional.

Namun, fungsi dari model ini sangat berbeda, sehingga pengguna disarankan untuk meluangkan waktu untuk membiasakan diri dengan gadget ini. Pemilik perlu menggunakan teknik "coba-coba" itu dengan mengambil beberapa gambar dan menyimpan gambar yang lebih baik. Cepat atau lambat, pengguna pasti bisa meretas model ini.

Individu yang memutuskan untuk menggunakan kamera jenis ini sebenarnya perlu berinvestasi dalam kartu memori dan lensa. Karena itu, jika kelak mereka menjadi profesional, peralatan tambahan tentu akan membuat mereka sibuk memilih foto sebagai pembawa.



Berikut adalah beberapa tips untuk membantu pemilik kamera DSLR menangkap gambar yang sempurna menggunakan teknologi fotografi digital baru.

  1. Orang biasanya mengambil bidikan seluruh tubuh dengan latar belakang. Namun, gambar orang dalam gambar tersebut sebenarnya terlihat kecil, jadi lebih baik mengambilnya dari atas bahu Anda atau dari tubuh bagian atas Anda.
  2. Jika pengguna kesulitan menggunakan teknik di atas, pengguna dapat menembak orang tersebut di satu sisi, bukan di tengah. Kemudian pemilik hanya memperbesar dan orang itu tampak berada di tengah.
  3. Hukum optik sama apakah Anda menggunakan kamera lama atau kamera digital. Misalnya, jika matahari berada di belakang gambar, gambar akan menjadi siluet. Jika ada cahaya di depan gambar, gambar akan terlihat juling jika Anda tidak memakai kacamata hitam.
  4. Gunakan kacamata hitam sebagai elemen polarisasi untuk menghilangkan pantulan yang tidak diinginkan dari objek silau.
  5. Anda juga bisa menggunakan kacamata hitam untuk meningkatkan eksposur objek.
  6. Jika menggunakan splitter, pastikan sumber cahaya tegak lurus dengan objek.
  7. Saat memotret lanskap cerah atau potret luar ruangan, ubah pengaturan keseimbangan putih dari otomatis ke berawan.
  8. Jangan gunakan mode flash jika pengaturan sudah cerah.
  9. Perbesar untuk menyorot aset atau karakteristik tertentu dari subjek yang diambil.
  10. Latihan. pelatihan. pelatihan.


Cukup untuk mengatakan bahwa teknik untuk mengambil bidikan yang sempurna tidak berubah. Namun, dengan menggunakan kamera digital dan mengadopsi teknologi fotografi digital baru ini, siapa pun dapat dengan mudah mengambil gambar dan fotografi telah meningkat.

Dengan kata lain, latihanlah yang membuat bidikan benar-benar sempurna!