PC Baru? Ubah 15 Pengaturan Windows Ini Segera

NURHADI BACHTIAR - Selamat! Anda baru saja menerima PC baru, mengeluarkannya dari kotak, mencolokkannya, dan menyalakannya untuk pertama kali. Semuanya berfungsi dengan baik, tetapi sebelum Anda mulai bermain game atau memposting ke Facebook, ada beberapa pengaturan Windows yang perlu Anda ubah. Baik karena terlalu berhati-hati atau keinginan untuk memanjakan pengguna yang buta huruf komputer, Microsoft memiliki beberapa preferensi default yang akan memperlambat Anda.

15 hal penting dilakukan saat beli pc baru

Kami telah mengumpulkan daftar lebih dari selusin opsi berbeda untuk diubah, yang akan membuat pengalaman Anda lebih produktif dan tidak terlalu mengganggu. Jika Anda sedang membangun komputer dan perlu menginstal OS, lihat artikel kami lainnya di kuchingbloggers.com.

15 Hal Penting Yang Harus Dilakukan Saat Punya PC Baru

1. Uninstall the Crapware 

Tidak peduli dari vendor mana Anda membeli PC, hampir pasti PC tersebut dilengkapi dengan game gratis untuk dimainkan, perangkat uji coba antivirus, dan perangkat lunak lain yang tidak Anda perlukan atau inginkan. Sayangnya, banyak dari barang-barang itu sebenarnya disekop oleh Microsoft sendiri, bukan oleh OEM.

Sementara sebagian besar crapware yang dimuat sebelumnya tidak berbahaya dan hampir tidak memakan ruang disk, beberapa di antaranya akan menguras sumber daya sistem dan mengganggu Anda untuk membeli sesuatu (seperti berlangganan penuh ke perangkat lunak antivirus saat Anda dapat menggunakan bawaan Windows 10, gratis anti Virus). Tidak peduli dari vendor mana Anda membeli PC, hampir pasti PC tersebut dilengkapi dengan game gratis untuk dimainkan, perangkat uji coba antivirus, dan perangkat lunak lain yang tidak Anda perlukan atau inginkan. Sayangnya, banyak dari barang-barang itu sebenarnya disekop oleh Microsoft sendiri, bukan oleh OEM.

Sementara sebagian besar crapware yang dimuat sebelumnya tidak berbahaya dan hampir tidak memakan ruang disk, beberapa di antaranya akan menguras sumber daya sistem dan mengganggu Anda untuk membeli sesuatu (seperti berlangganan penuh ke perangkat lunak antivirus saat Anda dapat menggunakan bawaan Windows 10, gratis anti Virus).

2. Unhide File Extensions and Hidden Files

Jelas, Microsoft berpikir bahwa ekstensi file terlalu rumit untuk massa yang tidak dicuci. Jadi, secara default, Windows 10 menyembunyikan sufiks ".docx" atau ".jpg" atau ".exe" yang muncul di akhir nama file. Dengan cara ini, ketika Anda mendapatkan spreadsheet dari seorang teman, File Explorer akan menunjukkan bahwa itu adalah "Lembar Kerja Microsoft Excel" baik itu file Excel 2003 .xls atau file .xlsx modern. Semoga beruntung dengan itu!

Untuk membuat ekstensi file terlihat lagi, masukkan "opsi file explorer" di kotak pencarian Windows, pilih tab View, dan kemudian hapus centang "Sembunyikan Ekstensi untuk Jenis File yang Dikenal." Saat Anda melakukannya, aktifkan "Tampilkan file, folder, dan drive tersembunyi" dan hapus centang "sembunyikan file sistem operasi yang dilindungi" sehingga Anda dapat melihat semua file sistem Anda.

3. Enable Dark Mode

Banyak pengguna, termasuk Anda, lebih menyukai teks gelap dengan latar belakang terang. Secara default, semua menu Windows 10 dalam mode terang dengan teks hitam putih. Namun, Anda dapat memasuki Mode Gelap dengan menavigasi ke Pengaturan-> Personalisasi-> Warna dan memilih Gelap di bawah tajuk "pilih warna Anda".

4. Change the Title Bar Colors

Saat Anda mengaktifkan Mode Gelap (jika Anda), ada hal lain yang harus dilakukan. Warna bilah judul default Windows 10 adalah putih hambar, yang tidak hanya membosankan, tetapi juga agak sulit untuk dilihat. Untungnya, mudah untuk menetapkan warna aksen ke bilah judul, Menu Mulai, dan bilah tugas.

Arahkan ke Pengaturan-> Personalisasi-> Warna, pilih warna dan centang kotak di samping "Mulai, bilah tugas dan pusat tindakan" dan "Bilah judul dan batas jendela".

5. Create Keyboard Shortcuts for Favorite Apps

Setiap kali Anda mengarahkan kursor ke layar, meluncurkan menu Start, dan mengklik ikon untuk meluncurkan salah satu aplikasi favorit Anda, Anda membuang-buang sedikit waktu. Buat pintasan keyboard untuk aplikasi favorit Anda dan Anda dapat meluncurkannya dengan menekan satu tombol kombo seperti CTRL + ALT + W untuk meluncurkan Microsoft word atau CTRL + ALT + C untuk Chrome.

Untuk membuat pintasan keyboard, pertama buka prompt perintah (Anda bisa membukanya dengan mencari "perintah") dan masukkan "shell explorer: AppsFolder" (tanpa tanda kutip). Sebuah jendela dengan ikon untuk semua aplikasi yang Anda instal terbuka dan Anda kemudian harus menyeret aplikasi yang Anda inginkan ke desktop Anda. Klik kanan ikon pintasan desktop dan pilih properti. Kemudian masukkan kombinasi tombol, biasanya yang menyertakan ALT + CTRL + LETTER, ke dalam kotak "Tombol pintas" dan klik Oke. Ulangi untuk semua aplikasi favorit Anda.

6. Get Rid of the Useless Lock Screen

Saat komputer Anda terkunci (atau boot pertama), secara default, Windows 10 menampilkan layar kunci dengan waktu, wallpaper, dan mungkin (jika Anda mengizinkan) beberapa notifikasi. Jika Anda menggunakan pengenalan wajah atau sidik jari Windows Hello, Anda dapat masuk dengan menatap layar atau meletakkan salah satu digit Anda pada pemindai. Tetapi, jika Anda menggunakan kata sandi, Anda harus mengklik untuk menutup layar kunci sebelum OS mengizinkan Anda memasukkan kredensial Anda.

Itu satu klik ekstra yang tidak perlu setiap kali Anda ingin membuka kunci PC Anda. Untuk menghilangkan layar kunci yang mengganggu dan menyimpan jari-jari Anda yang lelah, buka editor registri dan arahkan ke HKEY_LOCAL_Machine \ SOFTWARE \ Policies \ Microsoft \ Windows dan buat kunci baru yang disebut Personalisasi jika belum ada. Di dalam Personalization key, buat nilai DWORD (32-bit) yang disebut NoLockScreen dan setel ke 1.

7. Force Windows to Close Apps at Shutdown

Itu sangat menyebalkan. Anda pergi ke shutdown atau restart PC Anda dan Anda pergi, mengharapkan komputer Anda dimatikan (atau reboot) pada saat Anda kembali. Anda pergi ke lemari es, mengambil minuman dan kembali untuk menemukan pesan di layar Anda yang mengatakan Anda memiliki aplikasi yang tidak ditutup.

Mungkin Anda baru saja memiliki dokumen notepad yang hampir kosong atau gambar di Photoshop yang tidak ingin Anda simpan karena Anda sudah menyalin dan menempelkan data ke aplikasi lain. Sekarang, Windows meminta Anda untuk kembali dan menutup semua aplikasi Anda secara manual. Ya, Windows memberi Anda tombol yang bertuliskan "Matikan saja", tetapi Anda harus menekannya dan menunggu sistem untuk menutup paksa aplikasi.

Solusi terbaik adalah membuka editor registri, navigasikan ke \ HKEY_CURRENT_USER \ Control Panel \ Desktop dan buat tiga string (jika belum ada). Buat AutoEndTasks dan setel ke 1, buat WaitToKillAppTimeOut dan setel ke 2000. Terakhir, buat HungAppTimeOut dan setel ke 2000 juga. Ini secara otomatis menutup paksa semua aplikasi yang terbuka setelah penundaan 2000 milidetik (2 detik) (penundaan yang lebih singkat dapat menjadi masalah karena tidak memberi aplikasi yang menutup waktu untuk menutup sendiri).

8. Switch Default Browsers

Ada alasan mengapa Microsoft Edge hanya memiliki 4 hingga 6 persen dari pasar browser desktop. Ini bukan peramban yang buruk, tetapi kebanyakan orang lebih menyukai ekosistem yang kaya dari ekstensi dan dukungan luas yang dinikmati Chrome dan Firefox. Jika Microsoft Edge membuka situs setiap kali Anda mengeklik tautan di perangkat lunak email atau aplikasi perpesanan instan, Anda perlu mengubah browser default.

Untuk mengubah browser default Anda, pertama-tama pastikan Anda telah menginstal browser baru. Cari "aplikasi default" di kotak pencarian Windows dan klik hasil teratas. Gulir ke bawah ke "browser web", klik ikon Edge dan pilih browser yang ingin Anda gunakan.

9. Prevent Windows From Re-Opening Apps On Restart

Anda memiliki banyak sekali program yang terbuka - begitu banyak sehingga membebani sumber daya sistem komputer Anda dan menyebabkan banyak kelambatan. Anda memutuskan untuk me-restart komputer Anda untuk mengosongkan memori, tetapi ketika Anda masuk lagi, OS membuka semua program yang sama yang Anda aktifkan sebelumnya. Microsoft berpikir itu membantu Anda dengan membiarkan Anda melanjutkan di mana Anda tinggalkan, tetapi Anda lebih baik hanya membuka kembali aplikasi dan tab yang Anda butuhkan sekarang.

Untuk menghentikan Windows 10 dari membuka kembali program secara otomatis saat reboot, navigasikan ke Pengaturan-> Akun-> Opsi Masuk dan gulir ke bawah ke subhead "Mulai ulang aplikasi". Lalu, matikan sakelar ke nonaktif untuk "Secara otomatis menyimpan aplikasi saya yang dapat dimulai ulang saat saya keluar dan memulai ulang setelah saya masuk”.

10. Protect Your Privacy

Secara default, Windows 10 membagikan banyak data dengan Microsoft tentang kebiasaan penggunaan Anda. Untungnya, dengan mengubah beberapa pengaturan, Anda dapat menyimpan setidaknya beberapa informasi Anda dari tangan raksasa perangkat lunak.

Arahkan ke Pengaturan-> Privasi dan matikan semua pengaturan. Ini saat ini mencakup empat opsi: "Izinkan aplikasi menggunakan ID iklan", "Izinkan situs web menyediakan konten yang relevan secara lokal", "Izinkan Windows melacak peluncuran aplikasi", dan "Tunjukkan konten yang disarankan".

11. Enable System Protection / Restore Points

Jika sesuatu, seperti driver yang buruk, mencegah Windows dari boot atau sering menyebabkan layar biru kematian, salah satu solusi yang mungkin adalah mengembalikan Windows 10 ke keadaan sebelumnya. Cara terbaik untuk mundur selangkah ke konfigurasi sebelumnya (dengan driver lama atau pembaruan atau pengaturan) adalah dengan melakukan pemulihan sistem.

Namun, secara default, Perlindungan Sistem, fitur yang membuat titik pemulihan Anda dapat kembali, mungkin tidak aktif. Nyalakan System Protection dengan mengetikkan "restore point" ke dalam kotak pencarian, klik hasil teratas, pilih boot drive Anda (biasanya drive C), tekan tombol Configure dan kemudian matikan "Turn on system protection" ke on. Kami merekomendasikan pengaturan penggunaan ruang disk maksimum menjadi minimal 5GB. Anda juga ingin mengklik tombol "Buat" untuk menyiapkan titik pemulihan pertama Anda.

12. Enable Storage Sense to Save Space

Kecuali Anda memiliki SSD 2TB di sistem Anda, Anda selalu dapat menggunakan lebih banyak ruang kosong. Windows 10 memiliki fitur opsional yang disebut Storage Sense, yang secara otomatis membersihkan file yang tidak lagi Anda perlukan untuk membebaskan gigabyte yang berharga untuk Anda.

Untuk mengaktifkan Storage Sense, buka Pengaturan-> Sistem-> Penyimpanan, lalu klik "Ubah cara kami mengosongkan ruang secara otomatis." Alihkan Sensor Penyimpanan ke Aktif. Kemudian klik "Configure Storage Sense atau jalankan sekarang," atur untuk berjalan setiap hari dan untuk menghapus file di folder recycle bin dan unduhan Anda setiap minggu (atau setiap hari jika Anda ingin lebih agresif).

Setelah Anda mengubah pengaturan tersebut, tekan tombol Bersihkan Sekarang untuk segera mengosongkan beberapa ruang.

13. Adjust Your Display Scaling

Di luar kotak, Windows memutuskan seberapa besar teks, ikon, dan widget lainnya akan dibuat. Sering kali, terutama pada laptop, sistem operasi memutuskan untuk beroperasi pada penskalaan 150 persen atau lebih besar, yang membuatnya lebih mudah dibaca tetapi memungkinkan Anda mengurangi muat di layar. Di lain waktu, penskalaan default terlalu kecil seperti yang terjadi pada saya dan monitor 4K saya, yang terasa paling nyaman pada penskalaan 175 persen.

Untuk menyesuaikan penskalaan agar sesuai dengan preferensi pribadi Anda, buka Pengaturan-> Sistem-> Tampilan dan gulir ke bawah ke tajuk "Skala dan tata letak". Kemudian coba persentase yang berbeda sampai Anda menemukan yang paling sesuai untuk Anda. Jika Anda dapat melihat penskalaan 100 persen dengan nyaman, itu ideal, karena ini menyediakan ruang layar paling banyak.

14. Set Up Fingerprint or Facial Recognition

Mengapa membuang-buang waktu mengetik kata sandi ketika Anda dapat membuat login ke Windows 10 dengan pemindaian jari atau pengenalan wajah. Jika komputer Anda memiliki pembaca sidik jari atau kamera IR, Anda dapat menggunakan fitur Windows Hello pada sistem operasi untuk membuka kunci komputer, tidak perlu mengetik.

Untuk mengatur Windows Hello, navigasikan ke Pengaturan-> Akun-> Opsi Masuk dan klik tombol Atur di bawah Sidik Jari atau Pengenalan Wajah. Jika Anda belum memilikinya, Anda akan diminta untuk membuat PIN, yang juga dapat Anda gunakan untuk masuk dan lebih cepat mengetik daripada kata sandi.

15. Delete the OEM Recovery Partition to Save Space 

Ini adalah rekomendasi yang agak kontroversial, jadi pertimbangkan pilihan Anda. Sebagian besar laptop dan desktop yang dibuat sebelumnya dilengkapi dengan partisi pemulihan yang memakan setidaknya 20GB ruang disk. Inti dari partisi pemulihan ini adalah untuk memungkinkan Anda kembali ke status pabrik jika komputer Anda tidak dapat di-boot. Kondisi pabrik ini bukan hanya Windows 10 yang bersih, tetapi satu dengan semua driver dan perangkat lunak pramuat yang disertakan dengan komputer. Biasanya, Anda dapat memanggil ini dari beberapa jenis menu darurat sebelum boot.

Namun, ada banyak cara lain untuk memulihkan komputer yang rusak tanpa mengorbankan ruang disk ini. Pertama-tama, Anda selalu dapat menggunakan titik pemulihan yang ada atau cadangan sistem lengkap untuk kembali ke tempat Anda berada tepat sebelum kerusakan. Jika Anda tidak memiliki cadangan dan perlu memulai dari awal, Anda dapat membuat USB penginstalan Windows 10 dengan mendownload dan menggunakan alat media penginstalan MIcrosoft sendiri. Jika Anda memiliki laptop atau bahkan sebagian besar desktop OEM, kunci Windows asli Anda sudah tersimpan di BIOS. Dan, jika Anda tidak memiliki kunci, Anda selalu bisa mendapatkan Windows 10 Gratis atau Murah.

Catatan: Ada juga partisi pemulihan non-OEM yang biasanya berukuran 1GB atau kurang yang membuat fitur pengaturan ulang pabrik Windows 10 berfungsi lebih baik dan itu mungkin layak dibiarkan.

Jadi, jika Anda adalah pengguna yang cukup paham teknologi, Anda dapat dengan aman menghapus partisi pemulihan OEM dan menghemat beberapa GB. Sayangnya, Anda tidak dapat melakukannya hanya dengan menggunakan pengelola partisi standar. Untuk menghapus partisi pemulihan OEM, pertama-tama lihat apakah Anda memilikinya dengan melihat manajer partisi (masukkan "partisi" di kotak pencarian dan klik opsi pertama). Nama partisi harus memiliki "OEM" atau nama OEM (misalnya: HP, Dell, Lenovo) di dalamnya dan "Pemulihan". Jika Anda hanya memiliki partisi pemulihan non-OEM, hentikan di sini.

Untuk menghapus partisi, buka command prompt sebagai admin dengan mengetik "cmd" ke dalam kotak pencarian dan klik kanan hasil yang benar dan pilih "Run as administrator." Kemudian masukkan "diskpart" pada prompt perintah. Ketik "pilih disk 0" untuk memilih drive boot Anda dan kemudian "daftar partisi" untuk menampilkan semua partisi Anda dan kemudian "pilih partisi [NOMOR]" di mana nomornya adalah nomor partisi pemulihan. Terakhir, ketik "hapus partisi" dan itu akan hilang. Jika Anda mendapatkan kesalahan, coba masukkan "gpt atribut = 0x8000000000000000" lalu lakukan lagi. Jangan lupa baca artikel resep di resepcaramembuat.com